Iya?

Sering ku denger orang bilang, kurang lebih intinya kek gini, “Iya-in dulu aja”, tapi kadang tanpa langsung dibarengi dengan action iya itu. Gatau si maksudnya juga apa. Karena aku selalu kepo dengan behavior orang, setelah ku amati beberapa sampel (alah wkwk), ternyata orang-orang yang mendahulukan “meng-iya-kan” itu kebanyakan orangnya easy going. Ga ribet. Santai. Kurang peduli/ ga mempermasalahkan masalah kecil. Dan ga punya pemikiran jangka panjang mengenai dampak dari hal-hal yang dilakukannya. Jadi bodo amat gitu.

Kalo orang yang gak langsung “meng-iya-kan”, misalnya dibarengi dengan kata-kata lain, seperti “hm..”, “sebentar ya..”, “gimana ya..”, “dipikirin dulu..”,”mau si..”, cenderung tipe orang yang pemikir, berhati-hati dalam bertindak. Kaku. Dan punya vision (mungkin) takut-takut actionnya nanti ga sinkron sama ucapannya. Mungkin didalam dirinya ada beberapa pertimbangan lain, jadi agak menahannya untuk bilang “iya”.

Tapi keduanya ada plus minusnya menurutku. Kalo kalian cenderung ke yang mana?
Alasannya?

Advertisements